contact me : cah.lanan6@gmail.com. Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini
 

Jumat, 08 Januari 2010

buaya-buaya ganas 100 juta tahun yang lalu

1 komentar
Sebuah keluarga menakutkan dari lima buaya prasejarah - termasuk satu dengan gigi seperti taring babi hutan liar - telah ditemukan oleh para pemburu fosil.
Pemangsa ini berkeliaran di rawa-rawa, danau dan sungai-sungai di Afrika 100 juta tahun lalu berburu dinosaurus kecil dan mencari ikan dan belatung.
Tidak seperti sepupu modern mereka, buaya kuno ini adalah sangat lincah di darat dan juga ketika mereka berada di dalam air..

inilah fosilnya...
Paul Sereno mengamati di rahang SuperCroc 8 ton. Dia memegang kepala fosil DogCroc yang bersama dengan empat lainnya yang dijelaskan reptil baru tinggal di Sahara 100 juta tahun yang lalu

University of Chicago Profesor Paul Sereno (kiri) dan Universitas McGill Associate Professor Hans Larsson menggali fosil tengkorak dari 100-juta tahun croc di Niger

inilah tempat saat di temukannya
Jenasah mereka ditemukan di Sahara oleh Dr Paul Sereno dari Universitas Chicago, yang pada tahun 2001 menemukan 'supercroc' (buaya super) - 8 ton, 40 kaki raksasa yang hidup pada masa dinosaurus.
dia termasuk spesies baru dengan moncong dan gigi yang menakjubkan. Yang paling ganas adalah 'Croc Boar', sebuah 20 kalo pemakan daging dengan moncong lapis baja untuk serudukan mangsanya dan tiga set daggershaped taring untuk mengiris hingga daging.
Demikian pula lama adalah 'Pancake Croc', yang jongkok pemakan ikan dengan 3 kaki-lama beristirahat dengan kepala yang tak bergerak selama berjam-jam, rahangnya terbuka, menunggu mangsa.

Ada tiga setan kecil tajam lainnya, masing-masing sekitar tiga meter.

ilustrasi dari RatCroc,

Boar Croc: Pada 20ft panjang, karnivora ini memiliki moncong lapis baja dengan gigi seperti celeng

Para 'RatCroc' adalah pemakan tumbuhan dan grub buckteeth yang digunakan untuk menggali makanan, sementara "Duck Croc 'memiliki luas, menjorok moncong dengan yang berakar di dalam air dangkal dan mudbanks ikan dan belatung.

terakhir, 'Dog Croc' makan tanaman dan belatung, memiliki anjing lembut seperti hidung dan mungkin perenang yang baik dan pelari cepat.

Sebagian besar buaya ditemukan tergeletak di permukaan jauh, keanginan bentangan batu dan bukit pasir.

The Pancake Croc: Flat-headed binatang akan berbaring rahang terbuka, menunggu mangsa

The Duck Croc: Digunakan dengan tagihan-seperti moncong untuk membasmi ikan dan belatung di tempat lumpur

Ahli paleontologi Dr Hans Larsson, dari McGill University di Montreal, mengatakan: "Kami terkejut menemukan begitu banyak spesies dari waktu yang sama di tempat yang sama.
'Masing-masing dari crocs tampaknya mempunyai makanan yang berbeda, perilaku yang berbeda. Tampaknya mereka telah membagi-bagi ekosistem, masing-masing spesies mengambil keuntungan dari hal itu dengan caranya sendiri. "
Makhluk yang baru ditemukan yang ditampilkan dalam majalah National Geographic dan akan muncul dalam film dokumenter Ketika Crocs Ate Dinosaurs akhir bulan ini di National Geographic Channel.
Sebuah model daging kepala BoarCroc (kiri) dan RatCroc (kanan) dan aktual fosil ditemukan di Sahara

Sebuah model daging kepala PancakeCroc (atas) dan fosil rahang bawah. Ini adalah pemakan ikan dengan 3-kaki-panjang, panekuk-flat tengkorak

1 komentar:

 

Sponsors

BlogCatalog Computers blogs free web site traffic and promotion Technology Blogs - Blog Rankings Top10Rank Computers
mobila bredband Top Blogs Computers Blogs
blog directory Computers blogs
webbhotell lista